Ini Oleh-oleh yang Bisa Dibawa dari Baduy

Ini Oleh-oleh yang Bisa Dibawa dari Baduy Ini Oleh-oleh yang Bisa Dibawa dari Baduy
BANTEN, Artikelmajalah.com – Salah satu desa adat yang bisa Anda kunjungi adalah Desa Adat Baduy. Lokasinya sendiri tak begitu jauh dari Jakarta, waktu tempuhnya sekitar empat hingga lima jam perjalanan.

Desa ini terletak di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten. Perlu diketahui, Baduy terbagi atas dua bagian yakni Baduy Luar dan Baduy Dalam. Biasanya para pengunjung lebih sering mengunjungi Baduy Luar.

Di desa adat ini, para pengunjung bisa melihat bagaimana kearifan lokal penduduk di sana. Mulai dari bercengkerama hingga melihat kegiatan sehari-hari mereka.

Rata-rata penduduk di sana melakukan kegiatan pergi ke ladang dan menenun. Nah, hasilnya sendiri bisa dibeli oleh para pengunjung yang datang ke sana.

Seperti halnya ada beberapa kerajinan atau hasil bumi yang bisa Anda beli dan dijadikan buah tangan khas Baduy.

Untuk hasil bumi, di bulan Desember dan Februari biasanya masyarakat Baduy akan memanen buah durian begitu melimpah yang telah mereka tanam. Biasanya Anda akan menemui buah durian di mana-mana saat perjalanan ke kampung-kampung yang ada di Baduy Luar.

Durian tersebut pun dijual dengan harga mulai dari Rp 20.000 hingga Rp 35.000, tergantung pada ukurannya. Lalu ada pula madu, biasanya Anda akan menemukan madu yang sudah dikemas dalam botol.

“Kalau harga madunya di sini bermacam-macam. Madu merah kisarannya Rp 75.000 sampai Rp 100.000 per botol. Madu odeng harganya Rp 200.000 perbotol. Kalau madu pahit harganya mulai dari Rp 100.000 sampai Rp 150.000 per botol,” ujar Ketua Komunitas Sahabat Baduy, Teddy beberapa waktu lalu.
Kemudian juga dengan kain tenun asli yang dibuat oleh para perempuan di Baduy. Kain tenun nan cantik ini juga bisa dijadikan oleh-oleh khas Baduy. Harganya pun beragam, tergantung pada panjang pendeknya kain mulai dari Rp 100.000 hingga Rp 250.000.

Apabila Anda ingin membeli kain tenunan yang lebih terjangkau, mungkin bisa membeli shal tenun atau bisa juga dijadikan ikat kepala. Harganya sendiri mulai dari Rp 30.000.

Lalu ada pula tas koja atau tas yang dianyam biasa digunakan masyarakat Baduy. Harganya beragam, mulai dari Rp 30.000 hingga Rp 200.000 tergantung pada ukurannya.

Jika Anda ingin membelikan oleh-oleh untuk banyak orang, bisa juga membelikan aksesoris lainnya seperti gantungan, kalung, dan gelang.

Nantinya ada penjual keliling menawarkan aksesoris tersebut. Harga satuannya Rp 5.000 namun jika Anda mau mengambil 3 buah maka harganya Rp 10.000 untuk pilihan gelang, kalung, dan gantungan.